Wawancara khusus Kamen Rider Black Sun Bagian I

Wawancara khusus Kamen Rider Black Sun Bagian I

Bagian pertama dari wawancara khusus dengan anggota staff Kamen Rider Black Sun Kazuya Shiraishi (sutradara), Shinji Higuchi (artis visual konsep), dan Kiyotaka Taguchi (sutradara efek khusus), mereka mendiskusikan bagaimana saat mereka ditawari tentang membuat reboot Kamen Rider Black Sun.

Sutradara Shiraishi, tolong beri tahu kami tentang bagaimana reaksi Anda saat mendapatkan tawaran itu.

Kazuya Shiraishi : Ketika aku sedang menyelesaikan pekerjaan di Hitoyo (film 2019) di Toei Digital Center, aku bertemu produser Taisuke Furuya untuk pertama kalinya dan menyapanya.  Dia hanya dengan santai menyebutkan bahwa dia berpikir untuk melakukan produksi Kamen Rider yang ditargetkan untuk orang dewasa, dan aku menjawab bahwa aku ingin mencobanya.  Yah, aku hanya memberikan janji manis saja saat itu. (tertawa)

Sekitar satu atau dua bulan setelah itu, Pak Furuya menghubungi ku meminta untuk berbicara dengan diriku lagi.  Jadi aku pergi ke kantor pusat Toei dan bertemu produser Shinichiro Shirakura.  Dia bilang dia ingin melakukan reboot berorientasi dewasa dari Kamen Rider Black Sun, dan dia ingin aku mengarahkannya. Dan itu adalah tawaran pertama. 

Apa yang Anda pikirkan saat itu, berterus terang atau bagiamana?

Shiraishi : Hal pertama yang aku pikirkan adalah, “Apa cara yang baik untuk membuat serial Kamen Rider yang ditargetkan untuk orang dewasa?”  Aku bertanya kepadanya, “Jika Anda menawari saya ini, apakah Anda baik-baik saja jika saya menggunakan beberapa penggambaran yang kasar?”  lalu dia menjawab “OK,” dan “Tolong lakukan sebaik mungkin.”

Aku pikir ini akan sulit, tetapi semakin aku berpikir, banyak ide muncul di benak ku.  Aku belum pernah mengerjakan banyak produksi tokusatsu, tetapi entah kenapa aku sangat tertarik, dan ini adalah kesempatan besar yang penuh dengan hal-hal yang ingin aku coba, jadi aku menerima posisi itu.

Aku lebih termotivasi dari hari ke hari, dan sekarang aku mungkin menghabiskan 20 jam sehari untuk memikirkan Kamen Rider. (tertawa)

Karena dia mendukung sutradara Shiraishi, dia bertanggung jawab atas pandangan dunia dan karakter. 

Bagaimana rasanya saat Anda menerima tawaran tersebut, Pak Higuchi?

Shinji Higuchi : Aku menerima telepon dari Produser Shirakura.  Kami kadang-kadang pergi keluar untuk makan, dan kami sering keluar untuk minum bersama.  Kesan ku tentang dia adalah bahwa dia adalah produser luar biasa di Toei yang telah membuka produksi tokusatsu ke arah baru dan membawa inovasi yang berarti, jadi aku bertanya-tanya seperti apa rasanya dibawakan dan dipimpin oleh orang seperti dia.

Aku sempat berpikir untuk mundur waktu itu, tapi Hideaki Anno, yang pernah bekerja dengan ku sebelumnya, sedang mengerjakan Shin Kamen Rider.  Ketika dia mengatakan itu, terlintas di kepalaku bahwa aku mungkin tidak akan terlibat dalam Kamen Rider.  Maksudku, bisa dikatakan bahwa cinta Anno pada Godzilla dan Ultraman tidak tertandingi.  Namun, dengan Kamen Rider, tentu saja saya menyukai Kamen Rider, terutama Kamen Rider yang asli, tetapi tidak sebanding dengan kecintaan Anno terhadap Kamen Rider.  Ketika aku merasakan perasaan ini, Pak Shirakura menelepon ku dan meminta ku untuk masuk dalam proyek itu. Aku sangat berhati-hati saat masuk. Untuk apa ini?

Saat dia menyebut Kamen Rider, aku memaparkan kenangan menyakitkan ku terhadap serial tersebut.  Setiap kali aku bermain pura-pura (bermain peran) dengan teman, Aku tidak pernah mendapat peran menjadi Kamen Rider.  Aku selalu menjadi monster atau gerutuan, jadi Aku sering terluka karena ditendang atau jatuh dari tempat tinggi. Tetapi dia menghentikan ku dengan berkata, “Bukan ini yang aku maksud. Ini tentang pekerjaan. ”Setelah menanyakannya lagi, Pak Shirakura memberi tahu ku bahwa Pak Shiraishi sedang mengerjakan reboot Kamen Rider Black, dan Pak Shirakura ingin saya membantu proyek tersebut. Pak Shiraishi kemungkinan masih mengembangkan cerita dan mungkin tidak dapat melihat apa yang Pak Shirakura lakukan.  Atau, dia bisa terjebak untuk mencoba melepaskan diri dari realisme. Dalam hal ini, Pak Shirakura menginginkan seseorang yang bisa berbagi sudut pandang dengan nya, seseorang di sisinya yang dapat mengungkapkan dan menjelaskan berbagai hal dengan baik. Dia benar-benar harus mengatakan sesuatu lebih cepat!  (tertawa)

Ketika Aku mengambil proyek ini, Kamen Rider Black adalah sebuah terobosan dan merupakan poin yang mengejutkan bagiku. Bahkan dalam serinya sendiri, Kamen Rider Black tidak terlalu “kembali ke Kamen Rider asli” tetapi lebih merupakan tantangan untuk menciptakan kembali Kamen Rider dari awal. Kamen Rider Black telah menjadi produksi kunci untuk penggemar Kamen Rider di masa itu, jadi jika aku bisa melakukan hal yang sama untuk produksi ini, mungkin ini akan menjadi hal yang terbaik di kehidupanku. 

Jadi apakah peran Pak Higuchi itu untuk menciptakan pandangan dunia tentang latar tempat, waktu, alur, karakter dan sebagainya?

Higuchi : Iya seperti itu. Saat aku berpikir bagaimana membawa karakter atau hal-hal yang bukan dari dunia ini menjadi kenyataan, aku harus memutuskan apakah itu sesuatu yang akan dipahat atau dibuat dari grafik komputer. Itu mengingatkanku pada momen dimana kami pertama kali bertemu di Prancis. Iya ‘kan? 

Shiraishi : Benar sekali. Itu di Japonisme 2018 di Paris. Kami berdua berada di luar negeri, dan ada begitu banyak ketegangan di antara kami.  Apakah Anda ingat bagaimana kami pergi minum dengan Pierre Taki setelah kami kembali ke Jepang?

Higuchi : Itu tepat sebelum dimulainya pandemi, bukan?

Shiraishi : Ketika aku sampai di sana, kalian berdua sudah mabuk parah. (tertawa). Tapi aku juga memutuskan untuk melawan Kamen Rider Black Sun saat itu.  Aku tidak tahu apakah Anda ingat ini, Pak Higuchi, tetapi aku meminta nya untuk membantu ku dalam pekerjaan ku. 

Higuchi : Dan kami tidak pernah menyebut nama Kamen Rider Black Sun, bukan?

Shiraishi : Tidak, waktu itu, yang kamu katakan adalah, “Apa pun yang kamu kerjakan, aku akan melakukan apa pun yang kamu butuhkan!”

Higuchi : Aku akan mengatakan itu bahkan jika aku sadar dari mabuk ku.  (tertawa). 

Shiraishi : Tapi sungguh, aku mengambil kata-kata itu ke dalam hati dan meminta Pak Shirakura untuk mengajak mu. Ketika kami pertama kali bertemu di Paris, tentu saja aku telah melihat banyak karya dari Pak Higuchi saat itu, jadi aku tertarik untuk mengetahui orang seperti apa dia. Dan ketika aku bertanya kepadanya, dia menyebut dirinya “anak film”. Aku sangat terkejut, aku belum pernah bertemu orang seperti dia sebelumnya.  Pak Higuchi adalah seseorang yang dicintai oleh film dan orang-orang yang terlibat dengan film. Aku benar-benar terpesona oleh bakat dan karakternya.  Aku tidak berpikir bahwa aku akan mendapatkan kesempatan untuk bekerja dengan Pak Higuchi, tapi aku pikir aku bisa tetap termotivasi jika dia membantu ku di Kamen Rider Black Sun, jadi aku memintanya langsung ke Pak Shirakura.

Higuchi : Ketika aku mendengar dari Pak Shirakura bahwa Pak Shiraishi ada di sini, aku tahu tanpa ragu bahwa ini akan menjadi produksi yang menarik dan luar biasa. Pak Shiraishi mengarahkan pandangannya pada apa yang terjadi di dunia nyata dan secara akurat memasukkannya ke dalam karya-karyanya. Inilah yang menggetarkan ku setiap kali aku menonton film-filmnya.

Melakukan Kamen Rider dengan pendekatan ini sungguh menakjubkan.  Pikiranku hanya berdengung dengan ide-ide. Sangat menyenangkan bahwa kami bekerja dari Kamen Rider Black. Ini memiliki sedikit kesan gelap pada pemirsa.  Sungguh mengejutkan betapa banyak program anak-anak dari waktu itu yang direkam pada malam hari di film tersebut.  Bukannya mereka tidak memikirkan anak-anak, tetapi aku pikir mereka mungkin ingin melepaskan diri dari mentalitas itu. Dengan pemikiran itu, dunia Pak Shiraishi pasti telah berkembang saat saya membaca naskah untuk Kamen Rider Black Sun. 

Saat memikirkan apa yang harus dilakukan tentang pandangan dunia, aku memikirkan bagaimana Kamen Rider Black muncul.  Aku ingat bahwa itu berasal dari persimpangan dua jalur yang sama sekali berbeda, yaitu Shotaro Ishinomori dan desainer Katsushi Murakami (yang sangat saya hormati) dan dari perusahaan mainan Poppy (sekarang dikenal sebagai Bandai).  Pekerjaan ku di sini dimulai dari bertanya, “Bagaimana kita bisa membangun ini lagi?”.

Dengan konsep “manusia dan monster yang dimodifikasi” ini, bagaimana mereka bisa bertarung? Akan seperti apa masyarakat jika mereka ada? Aku tidak ingin hanya memberikan “monster”, aku ingin memulai dari awal dan mempertimbangkan mengapa mereka ada. 

Kiyotaka Taguchi di Kamen Rider Setelah Karya Terbaru nya di seri Ultraman. 

Bagaimana rasanya ketika Anda mendapatkan tawaran proyek tersebut?

Kiyotaka Taguchi : Pak Higuchi menghubungi ku dan menyuruh ku datang untuk berbicara, jadi aku pergi ke kantornya. Aku tahu bahwa Pak Shiraishi mengarahkan Kamen Rider Black Sun dan Pak Higuchi juga terlibat. Agar Pak Higuchi memanggilku… Aku curiga, dan seperti yang kuduga, dia menginginkan bantuanku di Kamen Rider Black Sun. 

Kesan pertama Anda dengan Direktur Shiraishi? 

Taguchi : Aku pertama kali bertemu Pak Shiraishi di lokasi syuting A Gambler’s Odyssey 2020 (film 2019). Saat itulah kami bertemu, tetapi aku di sana membantu di departemen seni ketika seseorang berkata, “Jika Anda pergi ke Toho sekarang, ada set miniatur yang mereplikasi Jepang pasca perang!” Dan tentu saja aku ingin pergi ke set efek khusus. Jadi ketika aku sampai di sana, aku membantu membuat miniatur, dan ketika aku membantu lagi keesokan harinya, Pak Shiraishi ada di sana. Kami kemudian diperkenalkan masing-masing.  Pak Shiraishi, apakah Anda mengenali ku saat itu?

Shiraishi : Aku ada di sana untuk menonton Gehara: The Long and Dark Haired Monster (film 2009), dan aku sangat memperhatikan bahwa Anda juga ada di sana. 

Taguchi : Betul sekali! Anda memang menyebutkan itu. Kemudian kami memiliki kesempatan untuk pergi ke Yubari Fantastic Film Festival sesudahnya. Aku telah melihat banyak karya Anda, dan aku tahu bahwa Pak Higuchi terlibat dalam produksi yang akan Anda arahkan, Kamen Rider Black Sun.  Ketika Anda meminta ku untuk bekerja dengan Anda, aku menerima tawaran itu tanpa berpikir dua kali.

Namun saat ini (awal September 2021), kami masih melihat situasi secara objektif tanpa memutuskan apa pun. Kami membaca skrip dan mendiskusikan pemodelan. Kami masih di tengah pembicaraan tentang apakah kami menggunakan miniatur atau CG dan apakah itu seukuran aslinya atau tidak, ya hal-hal seperti itu yang sedang kami bicarakan. 

Pada awalnya, aku sangat bersemangat untuk mulai bekerja setelah melihat desain konsep visual Pak Higuchi.  Bagaimanapun, itu adalah gambar yang penuh dengan mimpi. (tertawa) Tentu saja kami tidak bisa membuat semuanya, jadi di pertengahan produksi akan menjadi waktu untuk memutuskan apa yang bisa atau tidak bisa kami lakukan. Namun, itu mungkin hanya sesuatu yang belum terbiasa dari produksi yang pernah ku ikuti, tetapi ketika aku bertemu dengan Pak Shiraishi dan secara acak mengajukan anggaran, dia marah kepada ku dan mengatakan bahwa itu adalah topik untuk nanti. (tertawa). Aku pikir aku perlu lebih membuka pikiran ku untuk mimpi.  Kekacauan adalah pertanda baik saat ini, dan itu akan membutuhkan banyak pekerjaan untuk menyatukan semuanya.  Aku akan langsung terjun ketika saatnya tiba, jadi aku sedang menunggunya sekarang.

Shiraishi : Itu bisa menjadi kasus untuk film juga, tetapi untuk saat ini, itu hanya dalam skala besar, yang lebih penting adalah banyak pekerjaan yang harus dilakukan saat ini. Ketika aku mendengarkan pendapat para ahli, aku cenderung menentangnya dan mengambil rute yang lebih membosankan.

Taguchi : Aku yakin aku juga menyarankan rute yang lebih merepotkan.

Shiraishi : Tetapi jika semuanya mudah, itu tidak akan menjadi produksi yang menarik sama sekali. Sangat meyakinkan bahwa ada orang yang akan bekerja dengan ku dan membimbing ku. 

Ketika Pak Higuchi naik, kami pergi keluar untuk makan daging panggang, dan dia mengatakan sesuatu yang membuatku benar-benar lengah. Dia berkata, “Aku ingin memanfaatkanmu dengan baik dan melakukan hal-hal baru,” sebagai gantinya “Tapi aku harus mengikuti arahanmu, ya?”  Tetapi pola pikir Pak Higuchi dalam menghadapi tantangan menggairahkan ku, dan di sisi lain, aku merasa bahwa ini adalah lingkungan terkuat untuk melakukan sesuatu dengan cara ku sambil memanfaatkan keterampilan Pak Higuchi dan Pak Taguchi.

Taguchi : Saat itulah dia ada, tetapi ketika Pak Shiraishi tidak ada, itu lebih seperti, “Ini benar-benar baik-baik saja, tapi apa yang akan dia katakan …” (tertawa)

Shiraishi : Tetapi aku harus menghadapi banyak masalah dan menemukan jawaban untuk menyelesaikannya, dan waktu itu akan segera tiba.

Sumber: Tokusatsu Network

Artikel ini diterjemahkan oleh tim Erasatsu Indo (Dhewa Prakosa). Mohon jangan mengcopy-paste tanpa memberikan kredit danlangsung menautkan ke artikel asli Erasatsu Indo.

Comments

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

Nashiko Momotsuki & Mei Angela Ungkapkan Rasa Iri Mereka Untuk Peran Masing-Masing

Next Post

Iblis Sakura Igarashi, Kamen Rider Jeanne disuarai oleh Miku Ito

Related Posts
EraSatsu ID